Malam Ini

Sedikit berbeda pada cerita kali ini. Saya nggak cerita mengenai traveling saya ke suatu tempat seperti biasanya, tetapi kali ini mengenai perjalanan saya yang lain.

Setahun terakhir adalah tahun yang ajaib untuk saya karena Dia Yang Maha Baik memberikan saya banyak kesempatan untuk menelusuri kemampuan yang Dia sematkan pada diri saya.

Termasuk dalam hal lagu.

Lupa persisnya kapan, tiba-tiba salah satu sahabat menyodorkan sebuah lirik yang belum jadi karena merasa ada yang nggak greget pada lirik itu.

Saat membaca lirik setengah jadi itu, saya langsung terbayang Rumi dengan puisi-puisi cintanya. Whirling Dervishes, tarian berputar para sufi hingga jadilah liriknya seperti ini.

===

Pandang-pandanglah aku lebih lama

Atau Engkau biarkan saja

Aku larut dalam rindu bahasa

Andai Kau tak datang malam ini

Biarkan aku mati sekali lagi

Duduk-duduklah Engkau bersamaku

Mari ‘ku hidangkan kegemaran-Mu

Ini saja ketakberdayaanku

Andai Kau tak datang malam ini

Biarkan aku musnah sekali lagi

Bergumamlah padaku

Yang Kau suka, aku ikut saja

Menarilah denganku

Irama-Mu buat aku tak jemu

Andai Kau tak datang malam ini

Biarkan aku

Biarkan aku

Biarkan aku lebur berkali-kali

Andai Kau tak datang malam ini

Biarkan aku mati sekali lagi

===

Sekilas awam pasti mikir “Mati sekali lagi, gimana tuh maksudnya?”

Wait, eik jelasin dari awal, ini lagu romantis! beneran.

Seperti puisi cinta Rumi, lagu ini adalah lagu cinta untuk Dia Yang Maha Cinta. Dia turun ke langit dunia di sepertiga malam terakhir, dan disitulah waktu mustajab bagi seorang hamba untuk mendekat pada-Nya dengan shalat malam dan berdzikir. Allah berfirman, “Aku adalah teman duduk orang yang berdzikir kepada-Ku.”.

Munajat yang dilantunkan si hamba pada sepertiga malam terakhir itu hakikatnya adalah untuk menghadirkan Allah pada hatinya, pada kehidupannya. Dan hanya munajat yang murni karena Allah-lah yang akan menghidupkan hati si hamba. Kalau ada hal lain, bhay!.

Celakanya kebanyakan dari munajat bukan murni karena Dia. Ya kalau begitu boro-boro duduk bareng, disamperin aja nggak.

So how?

Ya matiin dulu keinginan yang membuat keruh munajat, sampai betul-betul jernih. Seperti air yang harus disaring berkali-kali hingga ia layak untuk diminum.

Mematikan keinginan yang membuat keruh munajat bukan hal yang sekejap mata, butuh berkali-kali “mati”, berkali-kali “lebur”.

Hingga pada akhirnya Dia tidak hanya duduk bersama si hamba, tapi juga menari bersama si hamba, dengan irama-Nya yang indah.

Ini adalah lagu rayuan untuk Tuhan.

Penasaran? yuk meluncur ke videonya.

====

Credit:

Lyric : Panji Sakti & Utami Isharyani

Music: Adriana Betoth

Song: Panji Sakti

====

Follow:

Panji Sakti’s IG @panji_sakti  YouTube @panjishakti

Utami Isharyani’s IG & YouTube @utamiisharyani

Adriana Betoth’s IG @adrianabetoth

2 pemikiran pada “Malam Ini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.